Home » » Bak Cerita Fiksi, Bertahan Hidup Setahun Terkatung-katung di Samudra Pasifik

Bak Cerita Fiksi, Bertahan Hidup Setahun Terkatung-katung di Samudra Pasifik

Kisah ini akan terasa akrab bagi pembaca novel atau film saduran novel Life of Pi. Terombang-ambing di lautan dalam jangka waktu lama, bertahan hidup,berhasil kembali ke daratan, dan ceritanya diragukan. Bedanya hanya ketiadaan hewan dalam kisah nyata ini seperti halnya cerita fiksi karangan Yann Martel tersebut.

Adalah Jose Salvador Alvarenga (37) yang mengaku menghabiskan lebih dari satu tahun terombang-ambing di laut. Dia tiba di Majuro, ibu kota Kepulauan Marshal, Senin (3/2/2014), terlihat seperti orang yang memang hilang selama setahun.

Berambut panjang terburai dengan jenggot berantakan, Alvarenga tersenyum dan melambaikan tangan kepada kerumunan orang sembari menggenggam kaleng minuman ringan yang dia sebut sebagai minuman bersoda pertama yang dia nikmati setahun terakhir.

Alvarenga berasal dari Meksiko. Kepulauan Marshall tempat dia terdampar berjarak sekitar 5.500 mil atau hampir 9.000 kilometer dari tempat asalnya. Meski mengaku baru lepas dari ujian hidup berat di samudra, Alvarenga masih tampil "chubby".

Kisah Alvarenga pun ibarat versi kehidupan nyata dari cerita film Cast Away. Kali ini dengan pengecualian adegan voli pantai. Otoritas Kepulauan Marshall dengan hati-hati menyatakan keraguan atas penuturan Alvarenga dalam bertahan di lautan.

Kisah Alvarenga

Dalam penuturannya Alvarenga mengatakan dia tersesat setelah memancing hiu di lepas pantai Meksiko pada Desember 2012. Dia mengaku bertahan hidup di Samudra Pasifik dengan makan ikan, burung, dan kura-kura.

Sebagaimana dituturkan Duta Besar Amerika Serikat untuk Republik Kepulauan Marshall, Thomas Armbruster, Alvarenga mengaku meraup ikan kecil yang berenang di samping perahunya dan memakan ikan itu mentah-mentah. Untuk mengatasi rasa haus, dia meminum darah burung yang bisa dia tangkap.

Kepada petugas, Alvarenga mengaku berasal dari El Salvador tetapi telah lama tinggal dan bekerja di Meksiko sebagai nelayan selama 15 tahun sebelum hanyut. Pada Desember 2012, Alvarenga mengatakan dia meninggalkan Meksiko menggunakan perahu fiberglas bersama seorang rekan remaja bernama Yehezkiel.

Hantaman badai menjadi awal "petualangannya" terkatung-katung di lautan. Menurut Alvarenga seperti ditirukan Armbruster, Yehezkiel meninggal sebulan sejak pertama kali perahu mereka dihantam badai.

Lebih dari setahun di laut, Alvarenga mengatakan kepada petugas dia berenang ke daratan Ebon, daerah kecil yang masuk wilayah Kepulauan Marshall. Dengan cepat, cerita perjuangannya bertahan di laut menjadi buah bibir warga. Setelah menjalani pemeriksaan medis, Alvarenga ingin cepat kembali ke Meksiko.

"Dia sangat ingin kembali berkomunikasi dengan majikannya, dan juga dengan keluarga Yehezkiel," ujar Armbruster mengutip Alvarenga. "Itulah motivasi dia sekarang.

Spoiler for ini orangnya gan:


Kayak film Life of Pi dan Cast Away (Tom Hanks)

0 comments:

Post a Comment

Powered by Blogger.